Today :

Not found what you looking for?:

Diposkan oleh PUTRA BETAWI

Published on Kamis, 06 September 2012

Perawan Swaziland Berparade Telajang Dada Di Depan Sang Raja



DESA LUDZIDZINI ROYAL, Swaziland (Reuters) - Ribuan wanita muda Swazi bertelanjang dada berparade di depan raja mereka untuk merayakan kesucian dan kesatuan, meskipun ada kritik terhadap upacara mewah di salah satu negara paling miskin di Afrika untuk raja terakhir mutlak.
Dibalut manik-manik rok mini dan parang mencengkeram dan ponsel, wanita dan anak perempuan berumur lima menari dan menyanyikan upeti pada hari Minggu dan Senin untuk ibu raja dan ratu, yang juga dikenal sebagai the Great She-Elephant pada taraian tradisional Reed Umhlanga  yang dimaksudkan untuk merayakan kewanitaan dan keperawanan.
"Saya bangga menjadi orang Swazi dan menjadi perawan. Kami di sini untuk menunjukkan kesatuan dengan raja dan dengan satu sama lain," kata 18 tahun Gcebine Dlamini.

 
Raja Mswati III, yang memiliki setidaknya selusin istri dan kekayaan pribadi diperkirakan mencapai $ 200 juta, menghadapi protes yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun lalu ketika pemerintah yang ditunjuknya kehabisan uang setelah resesi 2009 di negara tetangga Afrika Selatan.
Meskipun menghadapi masa sulit, rumah tangga kerajaan telah menunjukkan beberapa tanda-tanda ingin mengencangkan ikat pinggang. Pada bulan Juli, South Africa's Mail dan surat kabar The Guardian melaporkan bahwa tiga dari istri Mswati bergabung dengan rombongan kerajaan menuju ke Las Vegas untuk belanja. Tidak ada komentar dari istana.
Tapi perempuan di acara tahunan berkumpul di belakang raja dalam sepekan perayaan, meskipun polisi terus mencermati apa yang mereka mungkin beritahu pada wartawan dan wisatawan yang memenuhi desa kerajaan, sekitar 20 km (12 mil) di luar ibukota .


Di masa lalu, raja telah menggunakan upacara untuk memilih istri baru, dan beberapa gadis yang masih berharap untuk menangkap mata raja.
"Jika terpilih, saya akan mampu menjalani kehidupan yang lebih baik daripada apa yang saya miliki, punya banyak uang, hidup seorang ratu dan perjalanan ke luar negeri," kata Fakazile Dlamini, 14 tahun, yang tiba dari sebuah truk dari desanya 60 km jauhnya untuk menghadiri upacara.
Istri kerajaan baru sering menerima BMW dan istana mereka sendiri, memicu kritik di negara di mana lebih dari dua-pertiga dari 1,4 juta penduduknya hidup dalam kemiskinan.

Meskipun gadis-gadis menolak untuk mengkritik Inggris Mswati yang tiba di acara mengenakan manik-manik dan kain singa, tidak semua orang mendukung gaya hidup poligaminya.
"Saya tidak ingin menjadi ratu, saya tidak ingin berbagi laki-laki saya. Poligami tidak baik," kata Siphesihle Mdluli, 20 tahun, yang berharap untuk pergi ke studi kedokteran sambil melambaikan bundel nya dari alang-alang.

(HUFFINGTONPOST.COM)

0 komentar:

Poskan Komentar