Today :

Not found what you looking for?:

Diposkan oleh PUTRA BETAWI

Published on Selasa, 22 Maret 2011

Media Jerman Terbitkan Foto Mayat Korban Tentara AS


SEATTLE (Berita SuaraMedia) – Surat Kabar Jerman Der Spiegel menerbitkan foto-foto yang menunjukkan dua tentara AS berpose dengan mayat seorang warga sipil Afghan yang diduga telah mereka membunuh.
Foto-foto itu ada di antara beberapa barang yang disita oleh penyidik ​​Angkatan Darat ketika menyelidiki kematian tiga warga Afghanistan yang tidak bersenjata tahun lalu. Lima tentara yag berbasis di Base Bersama Lewis-McChord, di selatan Seattle, telah dituduh dengan pembunuhan dan konspirasi dalam kasus ini.

Karena isinya, foto-foto itu ditempatkan di bawah perintah perlindungan ketat yang awalnya bahkan mencegah pengacara pembela mendapatkan salinannya.

Salah satu foto-foto yang dipublikasikan menunjukkan tokoh kunci dalam penyelidikan, Kopral. Jeremy Morlock dari Wasilla, Alaska, menyeringai saat ia mengangkat kepala mayat dari rambutnya. Der Spiegel mengidentifikasi mayat tersebut sebagai Gul Mudin, yang Morlock telah mengklaim bahwa ia membunuhnya bersama dengan Pratu Andrew Holmes pada 15 Januari 2010, di Provinsi Kandahar.

Foto lain menunjukkan Holmes, dari Boise, Idaho, mengangkat mayat yang sama dengan rambut. Pengacaranya mengatakan pada hari Minggu bahwa ia diperintahkan untuk di foto, yang diambil saat pemimpin pleton, Letnan Romawi Ligsay, hadir.

Ligsay telah menggunakan hak Amandemen Kelimanya untuk menolak mengaku bersalah dalam menolak untuk bersaksi dalam proses hukum terhadap pasukannya.

"Mereka memerintahkan dia untuk menjadi di foto, jadi dia masuk ke dalam foto," kata pengacara Daniel Conway. "Itu tidak membuat dia jadi pembunuhnya."

Sebuah foto ketiga menggambarkan dua orang mati yang disandarkan ke pilar kecil. Der Spiegel mengatakan, foto itu disita dari anggota pleton itu, tetapi tidak melibatkan kematian yang sedang diselidiki sebagai kejahatan perang. Tentara telah memberitahu penyelidik bahwa foto mayat yang seperti itu disebarluaskan seperti kartu permainan melalui perangkat penyimpanan digital.

"Hari ini Der Spiegel menerbitkan foto-foto yang menggambarkan tindakan menjijikkan bagi kita sebagai manusia dan bertentangan dengan standar dan nilai-nilai Angkatan Darat Amerika Serikat," kata Angkatan Darat dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kolonel Thomas Collins. "Kami mohon maaf atas kegelisahan yang disebabkan oleh oto-foto ini."

Pembunuhan yang dibahas itu terjadi selama patroli pada bulan Januari, Februari dan Mei 2010. Setelah kematian pertama, salah satu anggota peleton, SPC. Adam Winfield, mengirim pesan Facebook kepada orang tuanya, mengatakan kepada mereka rekan-rekannya telah membantai satu orang sipil, berencana untuk membunuh lebih dan memperingatkan dia untuk tetap diam tentang hal itu.

Ayahnya memberitahu seorang sersan di Lewis-McChord, tapi tidak ada tindakan yang diambil sampai Mei, ketika saksi dalam sebuah penyelidikan obat-obatan di unit itu secara terpisah melaporkan kematian tersebut. Winfield dituduh berpartisipasi dalam pembunuhan terakhir.

Morlock telah memberikan laporan luas yang mengklaim plot pembunuhan itu dipimpin oleh Staf Sersan Calvin Gibbs dari Billings, Mont. Gibbs membela diri dengan mengatakan pembunuhan itu sah.

Morlock mengatakan kepada para penyelidik ia dan Holmes Mudin menembak tanpa alasan; Holmes mengatakan bahwa ia menembak ketika Morlock menyuruhnya, percaya bahwa Morlock memiliki sebuah ancaman yang sah.

Pengadilan militer atas Morlock itu dijadwalkan pada Rabu mendatang. Dia telah setuju untuk mengaku bersalah untuk pembunuhan, konspirasi dan tuduhan lainnya dan bersaksi terhadap terdakwa lainnya sebagai ganti hukuman maksimal 24 tahun penjara.

Salah satu pengacaranya, Geoffrey Nathan, mengatakan sementara Morlock mungkin secara "fisik bertanggung jawab" atas kejahatan itu, termasuk tindakan yang digambarkan dalam foto, "orang-orang yang secara moral bertanggung jawab adalah pemimpin Amerika yang telah menjerumuskan kita dalam perang yang salah pada waktu yang salah."

Selain lima tentara yang didakwa pada kematian tersebut, tujuh tentara di peleton itu didakwa dengan kejahatan yang lebih rendah, termasuk menyerang saksi dalam penyelidikan obat terlarang, penggunaan narkoba, menembak petani yang tidak bersenjata dan menusuk mayat. (iw/sc) www.suaramedia.com

0 komentar:

Poskan Komentar